Dua staf DPRD Banten positif COVID-19

Dua staf DPRD Banten positif COVID-19

Anggota DPRD Banten sedang mejalani rapid test di gedung serba guna DPRD Banten, di Serang. ANTARA/Mulyana

Serang (ANTARA) - Ketua DPRD Provinsi Banten Andra Soni  mengatakan, dua orang staff DPRD Banten dinyatakan positif terinfeksi COVID-19 berdasarkan uji usap atau swab test.

"Seluruh anggota DPRD yang dites usap hasilnya negatif. Ada dua staf hasil swabnya positif," katanya di Serang, Kamis.

Andra mengatakan, kedua staf DPRD Banten yang positif tersebut saat ini sudah ditangani pihak Dinas Kesehatan Provinsi Banten.

"Secara resmi hari ini, kegiatan internal DPRD kita tiadakan selama tiga hari ke depan," katanya.

Baca juga: Seorang positif COVID-19, anggota DPRD Banten jalani tes usap
Baca juga: Sebulan COVID-19 meningkat, PSBL di Kota Tangerang diberlakukan


Penghentian kegiatan di DPRD Banten tersebut, kata Andra, untuk memutus mata rantai penyebaran COVID-19.

Ia mengatakan, setelah tiga hari ditutup, kegiatan di DPRD Banten selanjutnya tetap dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

"Kegiatan di DPRD Banten terdekat adalah HUT Banten tanggal 4 Oktober. Dilanjutkan pembahasan KUA-PPAS. Tentunya dengan protokol kesehatan yang lebih ketat," kata Andra Soni.

Sehari sebelumnya, anggota DPRD Banten dan semua pegawai menjalani tes usap setelah diketahui salah satu anggota dewan positif terinfeksi COVID-19 dari hasil yang dilakukan sebelumnya secara mandiri.

Andra mengatakan, ada sekitar 150 orang yang terdiri dari anggota DPRD dan juga staf termasuk para wartawan yang menjalani tes usap. Pihaknya menggandeng Dinas Kesehatan Provinsi Banten dan juga Labkesda Banten dalam menjalani tes usap tersebut.

Baca juga: 55 anggota DPRD Banten jalani rapid test COVID-19
Baca juga: Banten siapkan 1.508 tempat tidur rumah singgah untuk karantina


 
Pewarta : Mulyana
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020