Seorang TKI dikabarkan meninggal di PTS Tawau Malaysia

Seorang TKI dikabarkan meninggal di PTS Tawau Malaysia

Dokumen - TKI deportasi dari Malaysia tiba di Terminal Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, Selasa (30/6/2020) ANTARA/HO

Nunukan, Kaltara (ANTARA) - Seorang tenaga kerja Indonesia (TKI) dikabarkan meninggal dunia di Pusat Tahanan Sementara (PTS) Tawau Malaysia karena menderita sakit gatal-gatal tanpa mendapatkan perawatan dari petugas negara itu.

Informasi ini diutarakan Sapruddin seorang TKI yang dideportasi Pemerintah Malaysia ke Kabupaten Nunukan Provinsi Kalimantan Utara saat ditemui di penampungan Rusunawa Jalan Ujang Dewa Kelurahan Nunukan Selatan, Jumat.

Baca juga: Jenazah pekerja migran yang jatuh di Malaysia dipulangkan ke Jember

Ia mengatakan TKI yang meninggal dunia tersebut disebabkan penyakit kulit atau gatal-gatal yang dideritanya selama berbulan-bulan dalam tahanan PTS Tawau.

"Teman kami itu meninggal karena sakit gatal-gatal yang sangat parah," tutur dia dibenarkan lima rekan lainnya salah satunya bernama Ali Abbas (61).

Baca juga: TKI deportasi dari Malaysia meninggal dunia di RSUD Nunukan

Ali Abbas, TKI deportasi asal Sulsel ini menambahkan dirinya bersama puluhan TKI lainnya juga menderita penyakit yang sama dengan rekannya yang meninggal akibat kondisi air mandi dan tempat makan yang sangat kotor.

"Air yang kita mandi itu sangat kotor seperti bercampur lumpur seperti berkarat dan tempat makan yang dikasihkan itu tidak pernah dicuci," ujar dia.

Baca juga: Keluarga berharap kepastian terkait kematian TKI asal Cianjur

Pria ini pun menyatakan, tidak pernah mendapatkan parawatan medis atas penyakit yang diderita bersama rekannya yang meninggal dunia itu selama ditahan di PTS Tawau. Meskipun, mereka telah melaporkannya ke petugas tahanan tersebut dengan alasan tidak apa-apa.

"Kami ini gatal-gatal dan tidak bisa tidur selama dalam penampungan (PTS Tawau). Kami pun laporkan kepada petugas malah dibilangnya tidak apa-apa selama masih bisa makan," beber Syafrudin dan Ali Abbas.

Mengenai TKI yang meninggal dunia dalam tahanan di Malaysia ini, Ali Abbas mengaku, tidak pernah mendapatkan perawatan oleh petugas tahanan negara itu. Hanya saja, kata mereka, tidak tahu identitas TKI yang meninggal dunia ini karena dilarang mendekatinya.

Bahkan kata Syaprudin, beberapa rekannya dalam tahanan mendapatkan pukulan oleh petugas Malaysia apabila ditemukan merokok. Padahal, yang menjual rokok dalam tahanan tersebut adalah petugas sendiri.
Pewarta : Rusman
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020